SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang akan keluar dari keadaan darurat karena COVID-19 pada hari Jumat

FOTO FILE: Orang-orang berjalan di distrik perbelanjaan Shibuya. Foto: Christodoulou/Reuters

Jepang Keadaan darurat akan dicabut Dengan covid-19 yang berlaku di Tokyo dan 18 prefektur lainnya di negara-negara berikut 1 OktoberSeperti yang diharapkan setelah penurunan nyata dalam kasus harian dan pasien sakit kritis.

Ini diumumkan hari ini oleh Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga yang merujuknya Keputusan itu dibuat berdasarkan “penurunan infeksi baru dan pendudukan tempat tidur rumah sakit.”Selama pertemuan antar pemerintah dengan kelompok ahli di mana tindakan ini diputuskan.

Hunian tempat di rumah sakit untuk pasien COVID-19 telah berkurang menjadi kurang dari 50% dan jumlah pasien yang sakit parah telah berkurang setengahnya dari puncak yang tercatat pada bulan Agustus, Rindu ditekankan.

“Kami akan memperkuat langkah-langkah pencegahan infeksi sehingga kami dapat mendamaikan mereka dengan kembali ke kehidupan sehari-hari, dan kami akan terus mempromosikan vaksinasi,” jelas Suga dalam pertemuan itu.

EFE / EPA / FRANCK ROBICHON / Arsip
EFE / EPA / FRANCK ROBICHON / Arsip

Keadaan darurat akan dicabut pada 1 Oktober di 19 kabupaten di mana itu berlaku, dan peringatan tingkat rendah yang mempengaruhi delapan kabupaten lain dari 47 negara itu juga akan dihapus. Dengan demikian, wilayah tersebut akan bebas dari segala jenis kewaspadaan kesehatan untuk pertama kalinya sejak 4 April lalu.

Meskipun peringatan dinaikkan, Pembatasan akan dipertahankan, yang secara bertahap akan menurun tergantung pada wilayah. Dalam praktiknya, ini akan mengarah pada standarisasi jam kerja dan kehadiran tertentu di acara-acara massal.

Keadaan darurat Jepang tidak pernah menyebabkan penahanan, meskipun pihak berwenang telah meminta penduduk untuk membatasi keluar mereka.

Tindakan pencegahan berfokus pada pub, restoran, dan bar karaoke, yang dalam keadaan darurat mendesak untuk menaikkan waktu tutup menjadi jam 8 malam dan tidak menyajikan minuman beralkohol.

READ  "Kamu tidak harus datang seperti ini": Guru lari ke ibu dari keluarga sekolah untuk pakaiannya

Selama sebulan setelah peringatan kesehatan dicabut, pemerintah pusat akan terus memperpendek jam kerja dengan imbalan tunjangan.

Untuk acara olahraga dan keagamaan, kapasitas maksimum saat ini adalah 5.000, jumlah yang akan meningkat menjadi 10.000 atau setengah dari kapasitas fasilitas setelah peringatan dinaikkan.

Infeksi COVID-19 harian di Jepang terus menurun setelah memuncak pada 25.876 pada 20 Agustus.

Jumlah hari Senin adalah 1.147 kasus dan jumlahnya turun menjadi dua ratus di Tokyo untuk pertama kalinya sejak Maret.

Penyedia layanan kesehatan menyiapkan dosis vaksin COVID-19 di Tokyo, dalam file foto.  EFE / EPA / BEHROUZ MEHRI / POOL
Penyedia layanan kesehatan menyiapkan dosis vaksin COVID-19 di Tokyo, dalam file foto. EFE / EPA / BEHROUZ MEHRI / POOL

Berkenaan dengan vaksinasi terhadap penyakit ini, menurut data terakhir, lebih dari 72,4 juta orang atau 57,2% dari populasi Jepang telah menerima jadwal lengkap.

Pengumuman pencabutan status darurat itu datang pada malam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat Liberal (PLD) di mana pengganti Suga akan dipilih sebagai kepala formasi dan pemerintahan nasional, dalam masa transisi hingga para jenderal yang seharusnya menjadi. Diadakan di negara itu sebelum akhir November.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: