SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilik area Warriors dan pemodal ventura menyangkal pelanggaran hak-hak Muslim Uyghur

Samad Palihapitiya, pemilik area dan direktur NBA’s Golden State Warriors, mempresentasikan dalam sebuah wawancara podcast “kebenaran paling buruk” tentang pelanggaran hak asasi manusia China terhadap Muslim Uyghur.

Muncul di Palihapitiya “Podcast Lengkap” Pada hari Sabtu. Mengomentari Muslim Uyghur, dia memuji keputusan Presiden Biden untuk melarang impor barang yang diproduksi oleh pekerja Uyghur oleh co-host Jason Callahanis.

“Tidak ada yang peduli tentang apa yang terjadi pada orang-orang Uighur, kan? Anda mengungkitnya, karena Anda benar-benar peduli, saya pikir Anda baik untuk khawatir. Orang lain tidak peduli. Saya akan memberi tahu Anda kebenaran yang paling sulit dan paling buruk. Secara keseluruhan Hal-hal yang saya pedulikan, ya, ada. Di bawah garis saya. Dari semua hal yang saya pedulikan, ini di bawah garis saya, “kata Palihapitiya.

Klik di sini untuk liputan game lainnya di FOXBUSINESS.COM

Samath Palihapitiya, Pendiri dan Managing Partner Social + Capital Partnership, berbicara dalam wawancara dengan Bloomberg West TV di San Francisco, California pada Kamis, 8 Oktober 2015. (David Paul Morris / Bloomberg melalui Getty Images / Getty Images)

Ketika co-host David Sox mengatakan itu tidak masalah bagi kebanyakan orang, Palihapitiya mundur.

“Tidak masalah.” Saya khawatir bahwa ekonomi kita akan berubah satu sen jika China menyerang Taiwan. Saya khawatir tentang perubahan iklim. Saya khawatir tentang infrastruktur kesehatan Amerika yang lumpuh dan melemah. Sebuah faksi? Saya tidak akan memberikan prioritaskan mereka di atas mereka sampai kita menjaga diri kita sendiri,” kata Palihapitiya.

READ  Menurut Dodgers, di depan seluruh arena Houston, skandal Astros masih bertahan: 'Itu akan selalu berbeda'

“Dan saya pikir banyak orang percaya, maaf jika sulit untuk mendengar, tetapi setiap kali saya mengatakan ‘Saya khawatir tentang Uyghur’ saya berbohong jika saya benar-benar tidak peduli. Saya tidak akan berbohong kepada Anda, saya akan mengatakan yang sebenarnya.” . Ini bukan prioritas saya. “

Shaquille O’Neal menjual saham Sacramento Kings: ‘Saya berharap untuk kembali suatu hari nanti’

Seorang lawan memegang kartu selama perjuangan No Beijing 2022. Aktivis anti-Tibet, Hong Kong, Uyghur dan anti-PKC berkumpul di depan BBC Broadcasting House di London untuk menyerukan agar BBC memboikot Olimpiade Beijing 2022. (Thomas Krich / Gambar Sofa / Roket Ringan / Getty Images)

Ketika masalah hak asasi manusia dikesampingkan, Callahanis menyebutnya sebagai “keadaan yang menyedihkan.” Palihapitiya menyebut ini “kepercayaan mewah”.

“Ini keyakinan mewah lainnya. Saya pikir itu keyakinan mewah karena kami belum melakukan cukup internal untuk mengekspresikan ide itu dengan cara yang benar-benar meyakinkan. Sangat disayangkan bahwa catatan hak menandakan moralitas,” tambahnya.

Warriors tidak segera menanggapi permintaan komentar dari FOX Business.

Palihapitiya menggambarkan bagaimana dia bisa menjadi pemilik bagian dari tim pada tahun 2011.

Undang-undang impor pemerintahan Biden ditandatangani pada bulan Desember. Ini adalah upaya terbaru oleh Amerika Serikat untuk menindak China atas pelecehan sistematis dan meluas terhadap Muslim Uyghur di wilayah Xinjiang di negara itu.

China telah membantah melakukan kesalahan, dengan mengatakan tindakannya diperlukan untuk memerangi terorisme dan gerakan separatis.

NBA membakar pusat pelatihannya pada tahun 2020 di wilayah Xinjiang. Liga kemudian mengatakan tidak memiliki kontak dengan kamp dan hubungan itu dihentikan.

Dapatkan Fox Business dengan mengklik di sini

Hanya pemain NBA Ennes Gander dan Rudy Cobert yang berbicara tentang pelecehan terhadap Muslim Uyghur.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.