SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah mastektomi, beberapa wanita tidak ingin payudara mereka diganti

Setelah mastektomi, beberapa wanita tidak ingin payudara mereka diganti

Banyak yang meminta prosedur mengatakan bahwa mereka menghadapi penolakan – dan penolakan langsung – dari dokter mereka ketika mereka menawarkannya

(Jimina Estepalez untuk The Washington Post)

Saat pelatihan sebagai ahli bedah payudara, Diana Attay, asisten profesor di UCLA’s David Geffen School of Medicine, membaca studi dan mendengar mentor mengatakan bahwa wanita yang memilih untuk tidak melakukan rekonstruksi payudara setelah mastektomi umumnya memiliki kualitas hidup yang lebih rendah.

Tapi Attai menemukan bahwa tidak melihat apa yang telah dia lihat online dalam beberapa tahun terakhir: Grup Facebook dengan nama seperti “tanpa baju” dan “datar dan keren” termasuk ratusan cerita bahagia wanita – dan foto – tentang pilihan mereka.Penutupan datar estetika” adalah istilah yang digunakan Institut Kanker Nasional mulai tahun 2020 untuk menyerah pada rekonstruksi payudara.

Jadi Attai melakukan surveinya sendiri terhadap hampir 1.000 Wanita yang menjalani mastektomi tunggal atau ganda tanpa rekonstruksi. Itu diterbitkan tahun lalu di Annals of Surgical Oncology, dan menemukan bahwa hampir tiga perempat wanita mengatakan mereka puas dengan hasilnya.

Tidak ada pemerintah atau organisasi yang melacak nomor penutupan akhir setiap tahun. Menurut National Breast Cancer Foundation, sekitar 277.000 kasus kanker payudara invasif terjadi pada tahun 2020 di Amerika Serikat. American Society of Plastic Surgeons melaporkan bahwa sekitar 140.000 operasi mastektomi dilakukan tahun itu, sekitar setengahnya melibatkan operasi rekonstruktif lebih lanjut.

Penutupan datar selalu menjadi pilihan, tetapi Anne-Marie Champagne, seorang mahasiswa doktoral di Yale yang penelitiannya berfokus pada masalah ini, mengatakan telah ada perubahan dalam sikap tentang penutupan datar dalam percakapan online yang dimulai pada 2012. Penutupan datar setelah mastektomi Pada tahun 2009, Dia mengatakan sebelum 2012 hanya ada dua fungsi tentang penutupan rumah susun Payudara.org Pesan Dewan. “Tahun itu saya melihat posting oleh pendiri kelompok advokasi Datar Tutup Sekarang! Bunyinya: Saya ingin melihat Anda. Saya ingin membentuk serikat pekerja. Saya berharap saya baik-baik saja untuk menjadi datar … Jika itu pilihan Anda, saya berharap para wanita yang melihat saya melihat, sedatar mungkin, bahwa pembangunan kembali tidak sama dengan kursus.

Yang mengejutkan Champaign bukan hanya isi pos, tetapi jumlah orang yang membacanya. “Pesan Breastancer.org telah dilihat lebih dari 2.000 kali,” kata Champagne. “[That] Pesan tersebut mendapatkan 79.000 tampilan dan 3.500 komentar dalam waktu enam bulan setelah diterbitkan.”

Mastektomi ganda saya membuat saya menilai kembali: Apa arti payudara saya bagi saya?

Sementara banyak wanita masih Pilih Rekonstruksi Payudara, Seperti yang ditunjukkan oleh tokoh-tokoh dari American Society of Plastic Surgeons, Champagne dan lainnya yang terlibat dalam penyebab penutupan datar menandai daftar alasan, termasuk peningkatan kesadaran akan pilihan, untuk apa yang dikatakan oleh dokter dan ahli bedah kanker adalah minat yang semakin besar untuk menjadi datar.

READ  Rusia melakukan perjalanan luar angkasa untuk mengaktifkan lengan robot

“Saya telah melihat lebih banyak pasien yang meminta untuk pindah ke posisi datar setelah mastektomi, kemungkinan karena mereka merasa lebih diberdayakan untuk membuat keputusan itu,” kata Roshni Rao, MD, kepala operasi payudara di Columbia University Medical Center di New York.

“Mendiagnosis kanker payudara bisa sangat sulit karena ada begitu banyak keputusan yang perlu dibuat dalam waktu singkat termasuk pilihan dokter, rencana perawatan, dan dada wanita setelah mastektomi,” kata Atay dalam email. Ada kesadaran yang lebih besar sekarang bahwa proses rekonstruksi membawa risiko. “Wanita yang memilih untuk melakukan rekonstruksi, apakah itu implan payudara atau jaringan mereka sendiri (disebut rekonstruksi autologus) dapat menghadapi beberapa operasi, pemulihan pasca operasi, 10 persen risiko infeksi yang dapat mengganggu jadwal kemoterapi atau radiasi mereka, dan kadang-kadang, implan menarik dan melepas. “

Bagi perempuan yang menginginkan rekonstruksi, kata Atay, mereka sering merasa usaha dan risikonya sepadan. “Tapi bagi yang lain, tidak seperti itu.”

Bukan karena Pepper Segal, dari North Carolina, yang didiagnosis menderita kanker payudara tiga tahun lalu, hamil, pada usia 31 tahun. Dia diinduksi untuk melahirkan bayinya pada 36 minggu, dan memulai kemoterapi dua minggu kemudian. Namun tak lama kemudian, ia merasakan sakit di ketiaknya yang ternyata menyebarkan kanker. Segal menjalani mastektomi darurat dan memutuskan untuk menghilangkan kedua payudara – dan ditutup rata.

“Saya diberitahu bahwa jika saya ingin membangun kembali, saya harus menunggu dua tahun, karena jenis kanker yang saya miliki memiliki tingkat kekambuhan yang tinggi dan bisa lebih sulit dideteksi dengan transplantasi atau rekonstruksi autologus,” katanya. “Tapi saya memutuskan untuk menutup apartemen. Saya tidak ingin memasukkan tubuh saya ke hal lain.”

Seagal mengatakan dia “terima kasih Tuhan untuk Billie Eilish” dan untuk pakaian longgar khasnya. “Aku bisa memakai pakaian yang longgar, dan itu terlihat bagus sekarang.”

Harapan telah berubah

Sagit Meshulam-Derazon, seorang ahli bedah plastik di Rabin Medical Center di Tel Aviv yang berspesialisasi dalam rekonstruksi payudara, mengatakan bahwa dia dan rekan medisnya, yang juga seorang ahli bedah plastik, baru-baru ini berbicara tentang pilihan yang akan mereka buat jika mereka didiagnosis menderita kanker payudara. . Mereka berdua sepakat bahwa mereka akan memilih penutupan datar, mencatat bahwa harapan tentang seperti apa seorang wanita seharusnya telah banyak berubah.

“Lihatlah aktris Andy McDowell, yang sekarang memainkan peran tanpa mewarnai rambutnya yang kelabu,” kata Mishulam Derazon. “Seperti apa wanita ini lebih sering adalah apa yang mereka pilih untuk muncul, bukan gambar yang sempurna.”

READ  Ilmuwan membawa burung kolibri ke atas gunung untuk melihat dampak perubahan iklim terhadap mereka

Seorang wanita transgender menantang definisi Chicago tentang payudara wanita

Champagne juga mengatakan dia percaya gambar online dada datar pria transgender dipindahkan setelah mastektomi memainkan peran.

“Saya memiliki beberapa teman yang telah pindah pada tahun-tahun sebelum diagnosis dan operasi saya, dan melihat seperti apa bentuk dada rata mereka, membuat saya merasa memiliki lebih banyak pilihan,” katanya. “Secara sosial, kami menjadi lebih terbuka untuk ekspresi tubuh yang lebih luas.”

Namun, wanita dalam survei Attai, serta posting di halaman media sosial dari kelompok advokasi flat-lock, telah menemukan bahwa beberapa wanita mengalami penolakan dan penolakan langsung dari dokter mereka ketika mereka mengemukakan gagasan penguncian atau mengatakan itu apa yang mereka inginkan.

Sekitar 22 persen wanita yang menanggapi pemberian saya mengatakan opsi penutupan datar tidak ditawarkan oleh ahli bedah pada awalnya, tidak didukung oleh ahli bedah, atau ahli bedah sengaja meninggalkan kulit ekstra jika pasien berubah pikiran. Kulit ekstra ini akan membutuhkan operasi penghapusan lebih lanjut jika wanita itu tidak berubah pikiran tentang penutupan datar.

“Saya telah membantu Anda,” kata dokter Champagne padanya saat dia masuk ke kamar rumah sakitnya setelah mastektomi untuk menjelaskan bahwa dia meninggalkan kulit ekstra untuk rekonstruksi.

“Meskipun saya menjalani operasi berpikir kami sepakat untuk menutup,” kata Champagne. “Saya membuat keinginan saya jelas. Dia menjawab bahwa dengan pengalamannya, semua penderita kanker payudara membangun kembali tubuh dalam waktu enam bulan. Ketika saya mendengar kata-katanya, saya merasakan kesedihan yang mendalam, campuran sakit hati dan kemarahan. Saya tidak percaya ahli bedah saya akan melakukannya. Buat keputusan untuk saya ketika saya sedang sedasi yang bertentangan dengan semua yang kita diskusikan – apa yang saya setujui. “

Dia saat ini tidak mempertimbangkan operasi revisi untuk menghilangkan kelebihan kulit.

Kim Bowles, 41, dari Pittsburgh, mengatakan keputusan ahli bedahnya untuk mengabaikan keputusannya yang menyatakan untuk menutup apartemen adalah apa yang mendorongnya untuk memulai kelompok advokasi “Tanpa Baju”. “Ketika anestesi mulai bekerja, saya mendengar ahli bedah mengatakan dia akan meninggalkan beberapa kulit, kalau-kalau saya berubah pikiran, dan sudah terlambat untuk memprotes. Saya bangun dengan tampilan yang tidak saya inginkan,” katanya.

Sekarang, situs web organisasi tersebut menyertakan daftar ahli bedah plastik yang melakukan penutupan datar kosmetik dan memberikan poin pembicaraan bagi pasien untuk membantu mereka mendiskusikan prosedur dengan dokter mereka. Bowles menjalani proses revisi tiga tahun setelah operasi aslinya.

Bukan pilihan untuk semua orang

Tidak semua orang dapat memiliki atau menginginkan penutupan yang datar. Kelsey Larson, MD, kepala operasi payudara di University of Kansas Health System, mengatakan penting bagi pasien untuk berpikir terlebih dahulu dan terutama tentang bagaimana setiap pilihan operasi dapat mempengaruhi pengobatan kanker dan hasil kanker.

READ  Jejak kehidupan kuno ditemukan terbungkus dalam batu safir berusia 2,5 miliar tahun

“Sangat penting bagi pasien untuk mengingat bahwa mereka menjalani mastektomi untuk tujuan medis, sebagai bagian dari pencegahan atau pengobatan kanker,” katanya. Larson mengatakan dia akan “mendorong pasien yang menerima perawatan kanker untuk mengajukan pertanyaan” secara khusus tentang masalah ini.

Bertahun-tahun yang lalu ketika saudara kembar saya terkena kanker payudara, saya mengambil tindakan drastis dan saya bersyukur saya melakukannya

Elizabeth Mittendorf, M.D., kepala bedah onkologi di Harvard’s Brigham and Women’s Hospital di Boston, dan peneliti Susan G. Komen Foundation, mengatakan pasien kelas berat terutama perlu berbicara dengan ahli bedah plastik, daripada ahli bedah umum, sebelum memilih flat Prosedur Penutupan. Dan bersiaplah bahwa tampilan mungkin tidak mulus, tampilan datar yang Anda inginkan.

Jaringan berlebih pada wanita yang membawa lebih banyak berat badan seringkali berarti tidak mungkin untuk mencapai penampilan yang mulus dan rata, kata Mittendorf. Lebih dari satu prosedur pembedahan mungkin diperlukan untuk memungkinkan bagian tubuh wanita sembuh sebelum prosedur dapat diselesaikan.

Larson mengatakan bahwa sementara dia menyambut minat yang meningkat pada penutupan datar sehingga wanita dapat memilih opsi mana yang mereka inginkan, dia khawatir bahwa wanita yang ingin menjalani rekonstruksi payudara setelah mastektomi sekarang mungkin merasa ragu-ragu.

“Saya memiliki pasien yang, dalam beberapa tahun terakhir, berbisik kepada saya tentang keinginan saya untuk direkonstruksi,” katanya, “mereka khawatir bahwa mereka akan dinilai buruk karena memilih payudara.”

Sebagai bukti meningkatnya minat pada penutupan datar, sesi tentang cara berkomunikasi dengan pasien telah muncul di pertemuan medis kanker payudara. Baik Atay maupun defender seperti Bowles diminta untuk memberikan presentasi.

Itu penting, kata Scott Kurtzman, MD, kepala operasi di Rumah Sakit Waterbury di Connecticut dan presiden Program Akreditasi Nasional untuk Pusat Payudara (NAPBC), sebuah program dari American College of Surgeons.

“Saya yakin ada banyak ahli bedah di luar sana yang memiliki ide mereka sendiri tentang apa yang seharusnya menjadi estetika wanita, dan mengalami kesulitan mengartikulasikannya dan mengakomodasi orang-orang yang tidak memiliki pendapat yang sama,” kata Kurtzman.

NAPBC sekarang mengharuskan pusat payudara untuk melaporkan kepada dewan direksi tentang bagaimana mereka berbagi pengambilan keputusan tentang opsi pasca-mastektomi dan menunjukkan bukti bahwa mereka menerima permintaan pasien untuk estetika apa pun yang dipilih pasien.