SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Umpan berita global terbaru hari ini, 29 Agustus

PBB menggambarkan peristiwa baru-baru ini di Irak sebagai “eskalasi yang sangat berbahaya.”

Pendukung ulama Syiah Irak Muqtada al-Sadr membawa seorang pengunjuk rasa yang terluka di luar markas pemerintah di Zona Hijau di ibukota Baghdad pada 29 Agustus 2022 (Foto oleh Ahmed Al-Rubaie/AFP via Getty Images)

Misi Bantuan PBB untuk Irak (UNAMI) mendesak para pengunjuk rasa untuk segera meninggalkan Zona Hijau di Baghdad, dengan mengatakan perkembangan terakhir adalah “eskalasi yang sangat berbahaya”.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin, UNAMI meminta semua pengunjuk rasa untuk “mengevakuasi semua gedung pemerintah dan mengizinkan pemerintah untuk melanjutkan tanggung jawabnya dalam menjalankan negara dalam melayani rakyat Irak.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa “lembaga-lembaga negara harus bekerja tanpa hambatan dalam melayani rakyat Irak dalam keadaan apa pun dan setiap saat, dan menghormati tatanan konstitusional sekarang sangat penting.”

Sementara itu, Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi mendesak ulama Syiah Irak Muqtada al-Sadr untuk “membantu menyerukan pengunjuk rasa untuk mundur dari lembaga-lembaga pemerintah.”

“Meskipun kami menegaskan bahwa pelanggaran para pengunjuk rasa terhadap institusi negara adalah tindakan terkutuk dan di luar prosedur hukum, kami meminta Yang Mulia Muqtada al-Sadr, yang selalu mendukung negara, dan menegaskan keinginannya untuk melestarikannya. Al-Kazemi mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya bahwa prestise dan rasa hormat dari pasukan keamanan membantu dalam Menyerukan pengunjuk rasa untuk menarik diri dari lembaga-lembaga pemerintah.”

Ratusan pengunjuk rasa di dalam Zona Hijau yang dibentengi Baghdad menyerbu Istana Republik tak lama setelah al-Sadr mengumumkan pengunduran dirinya sepenuhnya dari kehidupan politik.

Beberapa saksi mengatakan kepada CNN bahwa pasukan keamanan Irak berusaha mengusir pengunjuk rasa dari dalam Istana Republik menggunakan gas air mata dan peluru tajam.

READ  7 Kunci Memahami Sinode Tentang Sinode

Ini terjadi pada saat tentara Irak mengumumkan, hari ini, Senin, pemberlakuan jam malam di seluruh negeri, termasuk kendaraan dan pejalan kaki, mulai dari pukul 19:00 waktu setempat hingga pemberitahuan lebih lanjut, menurut sebuah pernyataan militer.

Presiden Irak Barham Salih mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa “kondisi sulit yang dialami negara kita mengharuskan semua orang untuk tetap tenang dan moderat, menghindari eskalasi, dan memastikan bahwa situasinya tidak tergelincir ke dalam labirin yang tidak diketahui dan berbahaya yang membuat semua orang kehilangan.”