SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksinasi rendah dan tingkat kematian tinggi: Rusia mengalami momen terburuk karena pertumbuhan delta yang bervariasi

EFE / EPA / YURI KOCHETKOV / Archivo

Rusia menghadapi peningkatan kasus baru yang oleh pihak berwenang dikaitkan dengan tipe delta yang sangat menular yang lambat untuk memvaksinasi populasi.. Negara ini mengalami saat-saat kritis akibat epidemi, sementara ibu kota, Moskow, telah mencatat rekor jumlah kematian.

Peneliti Amerika Utara yang terkenal, ahli genetika dan ahli jantung Eric Topol, pemimpin redaksi Medscape saat ini, memperingatkan bahwa negara itu, dengan 90% varian delta yang beredar dan imunisasi terbatas, memiliki salah satu tingkat kematian terburuk akibat pandemi.

pihak berwajib Moskow telah mencatat 114 kematian akibat virus Corona Pada hari Minggu, jumlah kematian harian tertinggi di ibu kota Rusia sejak Maret 2020.

Itu 16 kematian lebih banyak dari 25 Juni, ketika tanda fatal sebelumnya tercapai. jumlah, 22.086 orang telah meninggal karena COVID-19 di ibu kota Rusia sejak pecahnya epidemi.

Kematian COVID-19 di Rusia (Sumber: Our World in Data)
Kematian COVID-19 di Rusia (Sumber: Our World in Data)

Selain itu, yang positif secara nasional telah mencapai 21.665, di mana 8.457 di antaranya berada di Moskow, pusat epidemi sejak Maret 2021.

untuk bagian ini, Saint Petersburg, kota terpadat kedua di Rusia, mencatat 107 kematian pada hari Sabtu.

Menurut Topol, di balik peningkatan jumlah kematian ini adalah variabel delta dan Kampanye vaksinasi terbatas.

Dalam menghadapi kemunduran ini, Moskow telah memberlakukan kembali pembatasan seperti kerja jarak jauh paksa, pembuatan izin kesehatan untuk pergi ke restoran atau pengenaan vaksinasi di sektor jasa.Namun dia belum mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan ketat.

Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengakui bahwa strain baru, yang masa inkubasinya berlangsung beberapa hari, adalah penyebab pemulihan saat ini, karena kasus Wuhan mempengaruhi kurang dari 5% kasus.

Peneliti terkenal Eric Topol memperingatkan kematian di Indonesia dan Rusia karena varian delta dan imunisasi terbatas (Twitter: EricTopol)
Peneliti terkenal Eric Topol memperingatkan kematian di Indonesia dan Rusia karena varian delta dan imunisasi terbatas (Twitter: EricTopol)

Situasi telah mencapai titik di mana kita mengalami epidemi lagi. Epidemi … menyebar di Moskow. Kami merawat hampir 2.000 pasien setiap hariDia memperingatkan dan mengakui bahwa beban kerja rumah sakit kota telah berlipat ganda.

READ  Ibu, ayah dan anak meninggal dalam waktu kurang dari 48 jam akibat COVID-19. Sejarahnya sampai ke Amerika

Dan bersikeras itu “Untuk menghentikan epidemi, satu hal yang diperlukan: vaksinasi massal yang cepat” Dan sisanya, termasuk kurungan, adalah “tindakan sementara.”

Meskipun presiden Rusia, Vladimir Putin menentang vaksinasi wajibSobyanin mengeluarkan dekrit pada pertengahan Juni untuk memvaksinasi setidaknya 60% karyawan di sektor jasa, sebuah contoh yang ditiru oleh banyak wilayah Rusia.

di sisi lain, Sebuah wilayah di Rusia tengah menangguhkan vaksinasi virus corona selama dua hari pada hari Sabtu karena kurangnya dosisOtoritas setempat melaporkan, sementara negara itu mencatat peningkatan harian tertinggi dalam kasus penyakit sejak pertengahan Januari.

Foto hari Jumat dari pusat vaksin COVID-19 di pusat perbelanjaan di Moskow.  25 Juni 2021. (Reuters) / Shamil Zumatov
Foto Jumat dari pusat vaksin COVID-19 di pusat perbelanjaan di Moskow. 25 Juni 2021. (Reuters) / Shamil Zumatov

Setelah kekurangan menyebabkan penangguhan kampanye vaksinasi mulai Jumat di beberapa pusat di wilayah Bashkiria dan Khabarovsk, otoritas kesehatan di Udmurtia tengah mengatakan bahwa vaksinasi akan ditangguhkan hingga Senin karena kurangnya pasokan.

Kremlin mengatakan masalahnya akan diselesaikan dalam beberapa hari ke depan, dan Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengumumkan pengeluaran tambahan sebesar 25 miliar rubel ($346,80 juta) untuk merawat pasien COVID-19..

Menurut pihak berwenang Rusia, lebih dari 21 juta dari total 146 juta orang Rusia menerima dosis pertama vaksin, jumlah yang dianggap terlalu rendah untuk mencapai kekebalan kawanan tahun ini.

Rusia telah menambahkan 5.451.291 hasil positif dan 133.282 kematian akibat COVID-19, meskipun sumber independen dikalikan dengan dua dan tiga angka resmi. EFE

Baca terus: