SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa es Antartika lebih rentan terhadap pemanasan?

Pemeriksaan lapisan es Antartika dari Miosen awal, berusia 18-16 juta tahun, yang mengalami periode panas dan dingin, menunjukkan bahwa mereka mungkin lebih rentan terhadap pemanasan.

Pahami cara melapisi Es Antartika Barat ke iklim yang lebih hangat jutaan tahun yang lalu dapat meningkatkan prediksi tentang masa depannya, dan studi baru yang diterbitkan di Nature menemukan bahwa selama periode yang lebih hangat, permukaan laut naik hingga 60 meter, yang setara dengan pencairan es yang ada. Antartika.

Namun, tidak diketahui dengan pasti bahwa kontribusi Lapisan Es Antartika Timur Raya (EAIS) dan Lapisan Es Antartika Barat (WAIS) terhadap kenaikan permukaan laut di masa lalu tidak jelas. Ilmuwan Imperial College yang bekerja di bawah Program Penemuan Kelautan Internasional sekarang menunjukkan bahwa kisaran WAIS lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya selama periode Miosen yang lebih dingin.

Ini berarti bahwa ia berkontribusi lebih banyak terhadap kenaikan permukaan laut jutaan tahun yang lalu daripada yang diperkirakan sebelumnya. Informasi ini akan membantu para peneliti memprediksi masa depan WAIS dengan lebih akurat saat dunia menghangat.

WAIS sebelumnya dianggap relatif muda sebelum akhir Miosen, sekitar 10 juta tahun yang lalu, dan kenaikan permukaan laut adalah hasil dari pencairan Lapisan Es Antartika Timur (EAIS) terbesar, sangat mungkin selama periode yang lebih hangat di masa lalu. 23 juta tahun.

Namun, meskipun catatan geologis menunjukkan kenaikan permukaan laut yang signifikan, model lapisan es menunjukkan bahwa bagian dari EAIS bertahan bahkan selama periode terpanas Miosen, sekitar 23-5 juta tahun yang lalu.

Penulis utama Jim Marshall dari Departemen Ilmu dan Teknik Bumi di Imperial sedang menyelesaikan Ph.D.nya dengan Asosiasi untuk Pelatihan Doktor dalam Sains dan Solusi untuk Planet yang Berubah.

READ  Versi fisik Five Nights at Freddy's: Security Breach akan tiba pada Maret 2022 | video game

Menurutnya, pengamatannya terhadap masa lalu membantu para ilmuwan untuk menginformasikan para ilmuwan tentang keadaan Bumi.

Pengamatan kami dari masa lalu membantu membuat prediksi tentang bagaimana lapisan es Antartika Barat, yang sangat rentan terhadap kehilangan massa es yang cepat hari ini, akan merespons di bawah berbagai skenario pemanasan di masa depan. “

pengeboran sedimen

Tim peneliti mengebor sedimen di Laut Ross di Antartika, untuk menemukan lapisan yang sesuai dengan periode terdingin dan terpanas. Mereka menemukan bukti material yang disimpan oleh WAIS jauh ke laut, menunjukkan bahwa itu tumbuh selama periode dingin.

Ini dimungkinkan karena di masa lalu lebih banyak daratan di bawah WAIS berada di atas permukaan laut, memungkinkan lebih banyak es mengendap di bagian benua ini daripada sekarang. Terlepas dari perubahan geografis ini, penelitian ini menunjukkan bagaimana WAIS dapat menaikkan permukaan laut dengan jumlah yang signifikan di masa depan saat planet kita menghangat.

Saat ini, WAIS sangat rentan terhadap pemanasan laut dan atmosfer. Studi baru ini mendukung gagasan ini dengan menunjukkan bahwa ia berkembang dan menyusut secara signifikan selama Miosen.

Pemanasan iklim buatan manusia saat ini terjadi dengan kecepatan yang sangat cepat. Sekarang informasi geologi cocok dengan model, para ilmuwan dapat lebih yakin bahwa model menangkap respon WAIS di masa lalu, membantu memprediksi bagaimana WAIS akan merespon. Antartika Untuk perubahan dalam jangka pendek dan selama beberapa ratus atau ribuan tahun.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa efek perubahan iklim pada lapisan es Antartika akan bertahan jika langkah-langkah signifikan tidak diambil sekarang untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Tina van de Vlerdt, seorang profesor di Departemen Ilmu dan Teknik Bumi di Imperial, mengatakan bahwa “Meskipun Antartika kehilangan massa pada tingkat yang semakin cepat hari ini, kenaikan permukaan laut yang diproyeksikan pada akhir abad ini sama sekali tidak mendekati tingkat yang kita ketahui ada di masa lalu geologis ketika suhu satu, dua atau tiga derajat lebih tinggi. Kemudian, masa lalu adalah jendela penting untuk memberi tahu kita apa yang harus dilakukan pada planet ini dengan sejumlah pemanasan tertentu.”

Kabar baiknya adalah bahwa lapisan es yang besar relatif lambat untuk merespons perubahan lingkungan, sehingga kita masih dapat menghindari hilangnya es yang signifikan di banyak daerah. Kabar buruknya adalah bahwa bagian bawah lapisan es memiliki titik kritis, “dan kami masih belum mengerti di mana titik tidak bisa kembali itu.”

Untuk alasan ini, ia mengenang, “menjaga pemanasan di masa depan di bawah 2 derajat, idealnya 1,5 derajat, adalah tujuan untuk mengurangi emisi hingga 50% pada tahun 2030.”

READ  Overwarch 2 akan datang ke Nintendo Switch tetapi dengan banyak pengorbanan, menurut Blizzard

Penelitian juga menunjukkan bahwa WAIS yang besar sangat terkikis, yang berarti lebih banyak daratan yang jatuh di bawah permukaan laut, secara permanen meningkatkan sensitivitas lapisan es Antartika Barat terhadap perubahan kondisi laut.

Tim mengatakan bahwa pekerjaan di masa depan diperlukan untuk mempelajari bagian yang lebih rendah dan rentan dari masing-masing lapisan es yang lebih kecil secara lebih rinci. Antartika Barat sebagai yang terbesar di Antartika Timur.