SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menerbitkan gambar bulan yang menakjubkan di atas Kutub Utara selama gerhana matahari (FOTO)

Diposting:

24 Juli 2021 01:06 GMT

Seorang ilmuwan dari badan antariksa AS berkomentar, “Mengambil gambar setengah Bumi yang diterangi matahari dari jarak empat kali orbit bulan tidak pernah gagal memberikan kejutan.”

NASA telah menerbitkan gambar menakjubkan dari gerhana matahari yang terjadi pada 10 Juni, gambar yang sama yang diambil oleh Earth’s Polychromatic Camera (EPIC, untuk akronim bahasa Inggrisnya). Di foto itu diamati Bintik gelap di Kutub Utara sesuai dengan bayangan bulan selama peristiwa astronomi tersebut di atas.

Sistem EPIC terdiri dari kamera dan teleskop yang berjalan di atas satelit Deep Space Climate Observatory (DSCOVR) dari kantor Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional dan diluncurkan oleh SpaceX pada tahun 2015.

NASA melaporkan dalam melepaskan bahwa DSCOVR mengorbit di sekitar titik kesetimbangan gravitasi antara Bumi dan Matahari yang dikenal sebagai titik Lagrange L1, di Sekitar 1,5 juta kilometer dari planet kita Berkat satelit ini, dimungkinkan untuk memperoleh gambar Bumi berkualitas tinggi yang menakjubkan yang memungkinkan pemantauan tutupan vegetasi terestrial, ketinggian awan, dan ozon.

“Mengambil gambar setengah Bumi yang diterangi matahari dari jarak empat kali orbit bulan tidak pernah gagal memberikan kejutan,” kata ilmuwan proyek NASA Adam Szabo kepada DSCOVR.

Penjelasan singkat NASA tentang fenomena astronomi ini menyoroti perbedaan antara gerhana matahari total, ketika bulan sepenuhnya menghalangi matahari, dan gerhana matahari cincin, seperti yang terjadi pada hari pengambilan foto, ketika bulan dekat. Dari titik terjauhnya dari Bumi, ia tampak lebih kecil dari Matahari di langit. Karena keduanya benar-benar saling berhubungan, Matahari muncul sebagai cincin api yang mengelilingi piringan gelap Bulan..

READ  perburuan serangga pertengahan musim panas | Sang Ekonom