SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pilot keluar dari latihan karena COVID membuat kesalahan – El Financiero

Kembali ke kokpit setelah masa istirahat untuk pulih dari COVID-19, seorang pilot penerbangan lupa menyalakan mesin kedua pesawatnya untuk lepas landas, kesalahan yang bisa berakhir dengan bencana seandainya dia tidak membatalkan penerbangan.

pilot lain, Setelah jeda tujuh bulan karena pandemi dan mendarat untuk pendaratan pagi hari, dia menyadari di belakang bahwa dia belum menurunkan rodanya. Itu keluar dari pendekatan dalam jarak 800 kaki (240 meter) dari landasan pacu.

Beberapa minggu yang lalu, sebuah pesawat penumpang meninggalkan bandara yang sibuk menuju ke arah yang salah, dikemudikan oleh seorang kapten yang kembali ke dek untuk pertama kalinya dalam lebih dari enam bulan.

Semua kesalahan berpotensi bencana ini telah terjadi di Amerika Serikat selama beberapa bulan terakhir ketika pilot telah kembali bekerja. Dalam semua kasus, para kru menyalahkan pengawasan mereka pada kurangnya penerbangan selama COVID, pandemi paling mematikan sejak wabah flu 1918 dan tentu saja satu-satunya pandemi yang menyebabkan begitu banyak kekacauan dalam industri penerbangan global yang sedang berkembang.

Kecelakaan adalah salah satu dari puluhan kesalahan, Para pilot diam-diam mengumumkan bahwa mereka tidak berlatih sejak awal epidemi, yang disimpan dalam database sederhana yang dirancang untuk mengidentifikasi ancaman keamanan yang muncul.

Program pemantauan, yang didanai oleh Administrasi Penerbangan Federal, sudah berumur puluhan tahun, tetapi sekarang menunjukkan tanda-tanda peringatan ketika pesawat kembali ke langit di seluruh dunia.

Pemotongan dalam oleh maskapai telah menyebabkan sekitar 100.000 pilot di seluruh dunia dengan jam kerja pendek atau liburan jangka panjang, menurut konsultan Oliver Wyman.

Banyak dari mereka tidak bepergian selama lebih dari 18 bulan. tetapi Ketika tingkat vaksinasi yang meningkat memungkinkan perjalanan untuk dilanjutkan, ketakutan tumbuh bahwa kurangnya persaingan, kepercayaan, atau hanya sesaat kelupaan dapat menyebabkan tragedi..

READ  Hibah kerja tentang dampak upah minimum dan imigrasi - El Financiero

Sementara beberapa maskapai penerbangan memberikan pelatihan yang memadai kepada pilot, yang lain menawarkan “minimal” jika ada, kata Harter, yang belum terbang sejak Februari 2020. “Peraturan yang kami miliki tidak cukup.”

Bukannya pihak berwenang buta akan hal ini. Organisasi Penerbangan Sipil Internasional, yang menetapkan standar industri, dan Asosiasi Transportasi Udara Internasional telah melihat risiko ke depan selama berbulan-bulan.

Kedua badan tersebut, serta regulator penerbangan terbesar di Eropa, telah menerbitkan manual pelatihan terperinci untuk membantu maskapai membawa pilot yang tidak berlatih kembali ke udara.

Meskipun pelatihan, pilot ragu terbang lagi

Tapi wawancara dengan pilot dari Asia dan Eropa, dan database akun anonim di Amerika Serikat, Ini mengungkapkan berbagai tingkat kompetensi dan kepercayaan diri di antara mereka yang telah kembali bertugas, termasuk pilot yang telah menyelesaikan program pelatihan ulang.

Ini sebagian karena Tidak ada latihan Bayesian atau ruang kelas, atau latihan dalam simulator penerbangan, yang dapat meniru tekanan kehidupan nyata dari kokpit. Persiapan ini juga tidak sepenuhnya memperhitungkan tekanan psikologis, emosional, dan keuangan yang ditimbulkan pandemi pada awak maskapai.

Ketika industri mencoba untuk menebus sebagian dari pendapatannya yang hilang, Mengelola risiko keselamatan yang ditimbulkan oleh pilot yang kembali merupakan beban tambahan yang dapat ditangani oleh maskapai dengan neraca yang lebih kuat dengan lebih efisien daripada yang lain.

Di bidang pekerjaan di mana ada sedikit ruang untuk kesalahan kerja, bahaya menjadi parah. Sementara sebagian besar kesalahan kecil, termasuk terbang sementara pada ketinggian atau kecepatan yang salah, atau berguling di landasan pacu di tempat yang salah, beberapa bencana penerbangan terburuk diakibatkan oleh kesalahan yang tampaknya tidak penting.

READ  Belanja panik dan antrian panjang: Inggris tanpa bahan bakar karena tidak ada pengemudi

Yang mengkhawatirkan, jumlah kecelakaan yang terkait dengan ketidakmampuan pilot meningkat segera setelah pandemi mulai mengganggu jadwal penerbangan komersial, menurut sebuah studi Februari dari Embry-Riddle University of Aviation di Arizona.

Beberapa pemimpin berkata, “Saya rasa saya tidak dapat menangani krisis udara.”

Dalam wawancara, beberapa pilot yang telah kembali bekerja melaporkan amnesia otot yang pernah membantu mereka mengikuti rutinitas dek penerbangan tanpa henti. Yang lain bertanya-tanya apakah mereka masih memiliki kejernihan pikiran untuk menghadapi krisis cuaca.

kata seorang pilot senior di Qantas Airways Ltd. , yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan rekan-rekan yang tidak bepergian selama enam bulan sering membuat kesalahan prosedural sederhana atau dua saat kembali.

Pilot mengatakan mereka mungkin lupa memasukkan data ke komputer penerbangan tepat waktu, atau mereka mungkin mendaratkan pesawat lebih keras dari biasanya.

Tindakan yang segera dan naluriah membutuhkan lebih banyak waktu dan pemikiran. Pilot mengatakan ini setelah sesi peningkatan di simulator penerbangan.

“Jika ada kerusakan mesin atau kebakaran, Anda harus menerapkan prosedur ini,” kata Amit Singh, mantan kepala pelatihan pilot IndiGo, yang mendirikan Safety Matters. “Jika Anda sudah lama tidak bepergian dengan pesawat, mungkin perlu beberapa menit atau detik lagi.”

“Seiring dengan krisis yang berlarut-larut, mitigasi risiko yang muncul selama 18 bulan terakhir menjadi lebih kuat lagi,” kata Mark Searle, kepala petugas keamanan IATA.

“Sistem pemantauan keselamatan berbasis data yang komprehensif memungkinkan badan untuk mendeteksi bahaya dan mengatasi masalah lebih awal, termasuk yang mungkin diakibatkan oleh pilot yang kembali bekerja setelah izin terkait COVID,” kata FAA dalam sebuah pernyataan.

American Airlines Group dan Delta Air Lines, dua maskapai terbesar AS, mengatakan pelatihan pilot melampaui persyaratan peraturan.

READ  Machete, seorang pengedar narkoba dari klan Del Golfo di Kolombia, ditangkap pada hari pernikahannya.