SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rezim Daniel Ortega mengumumkan “penangguhan” hubungan dengan Vatikan |  internasional

Rezim Daniel Ortega mengumumkan “penangguhan” hubungan dengan Vatikan | internasional

Presiden Nikaragua Daniel Ortega Desember lalu.Barak (Reuters)

Pernyataan Paus Francis tentang rezim Daniel Ortega dan Rosario Murillo, yang dia gambarkan sebagai “kediktatoran Hitler” dan “kurang ajar”, menunjukkan bahwa hubungan antara Vatikan dan negara Nikaragua tidak dapat dikembalikan. Pada hari Minggu, pemerintah Sandinista menerbitkan melalui media pemerintah sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri yang menyatakan bahwa Vatikan dan Managua sedang “mempertimbangkan untuk menangguhkan hubungan diplomatik”. Memorandum tersebut muncul tak lama setelah surat kabar Nicaragua Confidencial, yang ruang redaksinya disita, melaporkan bahwa pemerintah Sandinista telah memutuskan untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Tahta Suci. Sumber-sumber yang disebutkan di atas, yang dekat dengan Vatikan, menunjukkan bahwa “perwakilan pemerintah Sandinista untuk Tahta Suci melaporkan” secara lisan “pemutusan hubungan di Sekretariat Negara Vatikan di Roma, merujuk pada pernyataan Yang Mulia Paus, di mana dia menyatakan: Untuk pertama kalinya dia dengan tegas merujuk pada serangan rezim terhadap Gereja Katolik.” Pecahnya ini, sebagaimana dikonfirmasi oleh sumber Vatikan kepada Reuters, juga berarti penutupan kedutaan yang terlibat.

Sebelum mengetahui jeda ini, seorang sumber yang dekat dengan Gereja Katolik mengkonfirmasi kepada EL PAÍS bahwa hubungan diplomatik antara Vatikan dan Managua dalam keadaan “beku” dalam konteks penganiayaan agama dan hukuman 26 tahun penjara untuk Alvarez. Menurut sumber ini, jarak dari Takhta Suci ini tidak hanya memperdalam isolasi internasional pasangan presiden, tetapi juga merupakan reaksi terhadap “tembok kejahatan, kebohongan, dan sinisme yang tidak dapat diatasi” yang dihadapi Vatikan saat mencoba berdialog. dengan pemerintahan Sandinista, khususnya terkait penangkapan dan hukuman terhadap Uskup Rolando Alvarez. Paus merujuk pada uskup yang menolak diasingkan ke Amerika Serikat sebulan lalu dan sekarang berada di penjara. “Di sana kami memiliki seorang uskup di penjara, seorang pria yang sangat serius dan sangat cakap. Dia ingin bersaksi dan tidak menerima pengasingan,” kata Francesco.

READ  “Seperti apa sayang?”; Seorang wanita menghancurkan sebuah toko roti ketika karyawannya berbicara dengan penuh kasih sayang kepada suaminya

Saya tidak kehilangan harapan bahwa setelah jangka waktu tertentu diplomasi Vatikan dapat melakukan upaya pemulihan hubungan lagi. Saya tidak berpikir mereka akan meninggalkan Monsignor Alvarez sepi. Saat ini, kata sumber ini, ini merupakan pukulan telak bagi kediktatoran, yang terkadang menyapa paus dengan sarkasme. “Saya pikir Vatikan, yang mencoba berdialog dengan kediktatoran, telah menghadapi tembok kejahatan, kebohongan, dan sinisme yang tidak dapat diatasi,” tegasnya.

Ucapan Francisco kepada Infobae pada pagi hari tanggal 10 Maret mengejutkan berbagai sektor penduduk Nikaragua—khususnya oposisi dan masyarakat sipil—yang menuntut kekuatan lebih besar dari Vatikan dalam menghadapi represi Ortega dan Murillo. Tuntutan meningkat ketika Sandinista mengintensifkan serangan mereka ke gereja. Rezim baru-baru ini memberangus prosesi Via Cruces di jalan umum dan pelecehan tidak berhenti di paroki, yang telah menyebabkan pengasingan puluhan orang beragama.

“Dengan sangat hormat, saya tidak punya pilihan selain memikirkan ketidakseimbangan pada orang yang berlari [el Gobierno de Nicaragua]. Di sana kami memiliki seorang uskup di penjara, seorang pria yang sangat serius dan sangat cakap. Dia ingin bersaksi dan tidak menerima penolakan. Paus berkata: Itu adalah sesuatu di luar dari apa yang kita hidupi, sepertinya membawa kediktatoran komunis tahun 1917 atau kediktatoran Hitler tahun 1935, dan itu sama di sini … Mereka adalah semacam kediktatoran yang tidak tahu malu.

Beberapa data yang tidak dipublikasikan

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Ikut

Menggunakan bahasa yang tidak biasa untuk diplomasi Vatikan, yang biasanya berhati-hati untuk tetap menjadi mediator dalam perselisihan internasional, komentar Francis, yang merayakan 10 tahun kepausan pada hari Senin, menunjukkan bahwa metode yang coba dimediasi oleh Vatikan melalui Uskup Alvarez telah kandas. . Dan paus tertinggi sudah muak.

READ  Vaksinasi rendah dan tingkat kematian tinggi: Rusia mengalami momen terburuk karena pertumbuhan delta yang bervariasi

Kami belum mendengar pernyataan dan penegasan yang begitu kuat dalam perbandingan rezim otoriter di masa lalu. Ini penting, karena tidak hanya sekali lagi menunjukkan kepada kita komitmen Takhta Suci untuk menghadapi kediktatoran yang sedang berkembang, tetapi juga karena ini memungkinkan kita untuk menempatkan Nikaragua di peta kediktatoran yang menghancurkan secara historis,” kata Pedro Fonseca, pakar hubungan internasional.

Fonseca menganalisis bahwa upaya dialog Vatikan tidak berhasil, itulah sebabnya Paus Fransiskus memutuskan untuk berbicara tentang masalah Nikaragua. Dan dia mengulangi, “Dengan ini, paus memverifikasi bahwa jika saluran komunikasi ini ada, itu belum membuahkan hasil.”

Dalam waktu kurang dari sebulan, berbagai suara kepentingan internasional membandingkan tindakan represif rezim Ortega dan Murillo dengan tindakan lain yang dilakukan oleh rezim otoriter. Salah satunya adalah Jean-Michael Simon, ketua Kelompok Pakar Hak Asasi Manusia di Nikaragua (Ghren, untuk akronim bahasa Inggrisnya), yang mencatat bahwa “mempersenjatai sistem peradilan terhadap lawan politik Nikaragua persis seperti yang dilakukan rezim Nazi?

“Tampak bagi saya bahwa Paus menunjukkan kapasitas yang besar untuk mengoreksi. Untuk sementara waktu, dia mengajarkan kesabaran dan bahkan merendahkan Ortega, menekankan perlunya dialog. Dengan menggambarkan Ortega sebagai orang yang tidak seimbang dan seorang Hitlerite, jelaslah bahwa Francisco sekarang memiliki gambaran akurat tentang Ortega dan kediktatorannya,” kata wakil mantan tokoh oposisi Enrique Sainz, yang kewarganegaraannya dicabut oleh rezim pada 15 Februari.

Ikuti semua informasi internasional tentang Facebook Dan Twitteratau di Buletin mingguan.