SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Anda membuka aplikasi dan Anda dibombardir: Orang tua di Instagram, remaja dan gangguan makan’ | Instagram

Di awal pandemi Covid-19, Michelle memperhatikan bahwa putri remajanya menghabiskan lebih banyak waktu di Instagram.

Gadis-gadis itu merasa terisolasi dan bosan selama penguncian, kenang ibu di Arizona, yang meminta untuk mengungkapkan nama depannya hanya untuk menjaga privasi anak-anaknya. Ia berharap media sosial menjadi cara mereka untuk tetap berhubungan dengan teman dan komunitas mereka.

Tetapi seiring berjalannya bulan, anak perempuan memasuki tagar pro-diet, olahraga, dan akhirnya pro-gangguan makan di aplikasi media sosial. Michelle mengatakan itu dimulai dengan foto dan video resep “tantangan kesehatan”, yang menghasilkan lebih banyak konten serupa di umpan mereka. Enam bulan kemudian, mereka berdua mulai membatasi asupan makanan mereka. Michelle mengatakan putri sulungnya mengalami “anoreksia parah” dan hampir dirawat di fasilitas kesehatan. Michelle Whirlpool sebagian besar mengaitkan pusaran ini dengan pengaruh media sosial.

“Tentu saja Instagram tidak menyebabkan gangguan makan,” kata Michelle kepada Guardian. Ini adalah penyakit kompleks yang disebabkan oleh kombinasi genetika, neurobiologi, dan faktor lainnya. Tapi itu membantu memotivasi dan membuat remaja terjebak dalam budaya yang benar-benar beracun ini.”

Kesaksian dari seorang informan Facebook Frances Hogan mengungkapkan minggu lalu apa yang sudah lama diketahui orang tua dari remaja dengan perilaku makan yang tidak sehat karena masalah citra tubuh: Instagram memiliki dampak negatif yang sangat besar pada beberapa orang. Kesehatan mental anak perempuan Mengenai masalah seperti citra tubuh dan harga diri.

Penelitian internal yang dibagikan Haugen dengan Wall Street Journal menemukan bahwa platform tersebut mengirim beberapa gadis ke “spiral ke bawah.” Menurut presentasi penelitian Maret 2020, “32% gadis remaja mengatakan bahwa ketika mereka merasa buruk tentang tubuh mereka, Instagram membuat mereka merasa buruk.”

Situs jejaring sosial Facebook Dia tidak segera menanggapi permintaan komentar. Tetapi perusahaan telah membantah karakterisasi penelitian internalnya di Instagram. “Tidak akurat bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa Instagram ‘beracun’ bagi gadis remaja,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan bulan lalu. “Penelitian sebenarnya menunjukkan bahwa banyak remaja yang kami dengar merasa bahwa menggunakan Instagram membantu mereka ketika mereka berjuang dengan berbagai momen dan masalah sulit yang selalu dihadapi remaja.” Perusahaan juga mengkritik presentasi internal yang menjadi dasar laporan Wall Street Journal.

Tetapi orang tua dari remaja dengan gangguan makan yang berbicara kepada Guardian setelah kesaksian Haugen mengatakan penemuan bahwa perusahaan induk Instagram telah melakukan penelitian tentang dampak Instagram sangat keterlaluan.

Mereka menjelaskan bagaimana anak-anak mereka diarahkan dari video tentang resep atau latihan ke konten pro-gangguan makan dan gambar kemajuan penurunan berat badan. Mereka mengatakan bahwa mereka berjuang untuk mengatur penggunaan media sosial anak-anak mereka, yang telah menjadi tidak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari anak-anak mereka.

Frances Hogan berbicara di depan Senator di Washington.
Frances Hogan berbicara di depan Senator di Washington. Foto: Michael Bruchstein/Supa Images/Rex/Shutterstock

“Mereka bertanggung jawab untuk menyebabkan gangguan makan yang serius pada banyak individu,” kata Michelle tentang dia. Situs jejaring sosial Facebook. “Dan setelah apa yang kita pelajari minggu ini, jelas bahwa mereka tidak peduli selama mereka menghasilkan uang.”

‘Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk itu’

Neven Radwan, seorang ibu yang tinggal di San Francisco Bay Area, mengatakan media sosial telah “memainkan peran besar” dalam gangguan makan putrinya yang berusia 17 tahun. Dia mengatakan remaja itu terluka tidak hanya oleh konten yang pro-anoreksia atau penurunan berat badan, tetapi juga oleh foto-foto yang diedit dari influencer dan teman-teman kehidupan nyata.

“Saat kedua kali membuka aplikasi, saya dibombardir dengan gambar yang difilter dan dimanipulasi,” kata Radwan. “Dia berusaha mencapai sesuatu yang tidak bisa dicapai.”

Selama beberapa tahun terakhir, putri Radwan telah menempuh perjalanan jauh dari pemulihan dari gangguan makan yang parah. Pada satu titik, berat badannya turun menjadi 74 pon. Jantungnya berhenti berdetak dan dia harus diterbangkan ke fasilitas khusus.

Untuk membantu putrinya menghindari pemicu yang dia yakini membantu mengirimnya ke rumah sakit, Radwan telah mencoba memasang sejumlah tindakan pencegahan di ponsel gadis itu. Dia menggunakan alat bawaan iPhone untuk mencegah putrinya mengunduh aplikasi tanpa izin dan memantau aktivitas internetnya.

Baru-baru ini, setelah satu setengah tahun perawatan, putri Radwan diizinkan untuk mendapatkan kembali ponselnya. Namun Rizwan mengatakan bahwa dalam waktu 30 menit, remaja tersebut menyelinap melewati batasan untuk masuk ke Instagram dari browser ponsel.

Radwan mengatakan bahwa ketika putrinya membuka aplikasi, algoritmenya berada tepat di mana dia meninggalkannya, di tengah-tengah makanan yang tidak sehat dan konten diet yang tidak ada habisnya.

“Begitu Anda melihat satu klip video, algoritme dimulai dan tidak berhenti datang – seperti domino jatuh,” kata Radwan. “Ini mengerikan, dan kami tidak bisa berbuat apa-apa.”

Para ahli mengatakan Facebook, bagaimanapun, dapat melakukan sesuatu tentang hal itu. Ada sejumlah alat terbukti yang akan mencegah penyebaran konten berbahaya dan informasi yang salah, terutama mengenai gangguan makan, menurut Madeline Webb, direktur asosiasi penelitian di Media Matters for America.

Dia menjelaskan bahwa algoritme merekomendasikan konten yang serupa dengan apa yang telah dibagikan, dilihat, atau diklik pengguna di masa lalu – menciptakan lingkaran umpan balik yang tidak dapat dihindari oleh beberapa remaja yang rentan.

“Tetapi mereka tidak akan pernah mengubahnya karena model keuntungan mereka pada dasarnya didasarkan pada mendapatkan lebih banyak klik,” katanya.

Haugen, dalam kesaksiannya, menyarankan agar Facebook kembali ke timeline alih-alih timeline berbasis algoritma di platform untuk mengurangi penyebaran informasi yang salah dan konten yang menghasut.

Facebook mengatakan sedang berupaya mengurangi konten semacam itu dengan membatasi tagar yang mempromosikannya. Tetapi sebuah laporan pada bulan September oleh kelompok advokasi SumOfUs menemukan 22 tagar gangguan makan yang berbeda hadir di Instagram pada saat itu, dan mereka terkait dengan lebih dari 45 juta posting terkait gangguan makan.

Laporan tersebut menemukan bahwa 86,7% dari publikasi gangguan makan yang dianalisis para peneliti menganjurkan penekan nafsu makan yang tidak disetujui dan 52,9% secara langsung mempromosikan gangguan makan.

Lucy, seorang ibu di daerah Washington, D.C. yang meminta untuk diidentifikasi dengan nama samaran untuk melindungi privasinya, mengatakan putrinya berjuang dengan gangguan makan pada usia 11 dan menghabiskan beberapa tahun dalam remisi.

Namun ketika penggunaan media sosialnya mulai muncul selama pandemi virus corona, gangguan makan muncul kembali. Lucy berkata putrinya berubah dengan cepat.

“Ketika kami mengetahui dia mendapatkan pesan negatif tentang tubuhnya, sudah terlambat – dia sudah menderita kelainan makan,” katanya. “Kami menyaksikan putri kami yang cerdas, cantik, peduli, dan simpatik berubah menjadi orang lain.”

Dia juga telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi penggunaan media sosial putrinya – melarang ponselnya dari kamarnya di malam hari, membatasi waktu di aplikasi media sosial, dan berbicara dengannya tentang penggunaan yang bertanggung jawab. Tapi dia tidak bisa melepas perangkat itu sepenuhnya karena begitu banyak sekolah dan kehidupan sosial putrinya bergantung padanya.

“Memiliki ponsel ini seperti memiliki papan iklan di depan Anda 24/7 yang mengatakan, ‘Jangan makan,'” kata Lucy.

Masalah yang diperparah, lanjutnya, adalah sulitnya mendapatkan perawatan yang berkualitas dan terjangkau untuk remaja seperti putrinya. “Tidak ada terapis di sebagian besar negara. Ada daftar tunggu untuk fasilitas perawatan. Dan sementara Anda menunggu, penyakit ini semakin kuat, dan orang-orang hampir mati.”

Tingkat gangguan makannya naik tajam Dalam beberapa tahun terakhir, terutama setelah timbulnya epidemi. Sebuah studi yang diterbitkan oleh Rumah Sakit Anak CS Mott di Ann Arbor, Michigan, menemukan bahwa jumlah total rawat inap anak-anak dengan gangguan makan selama 12 bulan pertama pandemi lebih dari rata-rata dari tiga tahun sebelumnya – pada 125 orang dewasa muda. dibandingkan 56 di tahun-tahun sebelumnya.

Sementara itu, akses pengobatan di Amerika Serikat masih sangat terbatas. Rumah Sakit kehabisan keluarga Dan pusat perawatan rawat inap memiliki daftar tunggu yang panjang.

Terlepas dari apa yang dilihat banyak orang tua sebagai garis langsung antara konten Facebook dan Instagram dan gangguan makan anak-anak mereka, banyak yang berjuang untuk meninggalkan platform itu sendiri.

Lucy, ibu Washington, mengatakan dia merasa “sangat bertentangan” tentang penggunaan Facebook karena kelompok tertutup untuk orang tua dari anak-anak yang berurusan dengan gangguan makan adalah “anugerah.”

Dia ingat hari yang sangat menegangkan ketika putrinya menyerangnya setelah mendesaknya untuk makan sedikit. Menangis dan tidak bisa tidur, Lucy dikirim ke grup di tengah malam dalam keputusasaan.

“Tiba-tiba, lusinan orang di seluruh dunia yang tahu apa yang saya alami berkata kepada saya ‘Kamu akan melewati ini’ – itu membuat perbedaan besar,” katanya. “Ini juga membantu saya ketika saya bisa membantu orang lain. Karena ada stigma seputar penyakit ini, dan ini bisa menjadi jalan yang sepi.”

READ  California mengumumkan kematian pertamanya di West Nile tahun ini